otakjepang
1432159430333932
Loading...

10 Aturan Makan Dalam Makanan Jepang

Makanan tradisional Jepang, yang disebut washoku di Jepang, baru saja terdaftar sebagai Warisan Budaya Dunia Takbenda dari UNESCO, tetapi tidak perlu ada pengumuman resmi untuk mengetahui bahwa sushi dan tempura benar-benar lezat. Tetapi tahukah anda, menikmati makanan tradisional Jepang ternyata aturan dan etiket yang harus dilakukan saat memakannya. Anda pernah mencampur wasabi dan kecap ? lalu apakah pernah meletakkan sumpit diatas mangkuk setelah makan? Jika demikian, Anda telah melakukan sebuah kecerobohan etiket. Lihatlah daftar 10 aturan dasar yang wajib diketahui jika kamu ingin memakan makanan tradisional Jepang dan mungkin menyelamatkan diri dari rasa malu. 

washoku

1) Jangan gunakan tangan Anda untuk menangkap makanan yang jatuh

Makan dengan Sumpit

Tangan kiri anda seperti akan menangkap makanan dari sumpit saat makan merupakan perbuatan yang tidak diperbolehkan. Menggunakan tezara (手皿), secara harfiah yang berarti "piring tangan," mungkin tampak sopan, menghilangkan tumpahan bersalah atau noda di atas meja atau pakaian Anda, tetapi kebiasaan makan yang secara umum dilakukan ini harus dihindari ketika duduk untuk memakan makanan Jepang.

2) Hindari menggunakan gigi untuk memotong makanan menjadi setengah

Secara umum, Anda harus selalu mencoba untuk makan hal dalam satu gigitan dan menghindari menggunakan gigi untuk merobek makanan menjadi potongan kecil. Karena perbuatan menempatkan sisa makanan yang telah digigit kembali kepring merupakan hal yang tidak sopan. Yang diperbolehkan adalah tutup mulut Anda dengan tangan saat mengunyah potongan-potongan besar makanan.

3) Jangan pernah mencampur wasabi ke kecap Anda

makanan jepang
Gambar: Wikipedia

Metode makan yang tidak tepat ini terlihat di banyak restoran di seluruh dunia, namun cara ini harus dihindari. Sebaliknya, menempatkan sejumlah kecil wasabi langsung pada sepotong sashimi dan kemudian mencelupkan ikan ke dalam kecap diperbolehkan.

4) Jangan membalikkan tutup mangkuk Anda

Membalikan tutup mangkuk setelah makan merupakan perbuatan yang tidak boleh dilakukan. Hal ini karena Anda dapat merusak tutup karena membaliknya.

5) Jangan menempatkan sisa cangkang kerang di tutup mangkuk atau di piring terpisah

cangkang keong
Gambar: Morino Bazaar

Ketika memakan kerang atau makanan bercangkang lainnya, banyak orang cenderung untuk menempatkan cangkang kosong di tutup mangkuk atau piring terpisah setelah mereka selesai diambil dagingnya. Ini sebenarnya tidak sopan dan harus dihindari, pengunjung malah harus meninggalkan shell di dalam mangkuk yang disajikan.

6) Jangan pegang sumpit Anda sebelum mengambil mangkuk Anda

Ketika makan makanan Jepang, Anda harus terlebih dahulu mengambil mangkuk nasi atau mangkuk makanan lainnya dan kemudian mengambil sumpit Anda. Ketika selesai letakkan sumpit Anda pertama, kemudian mangkuk setelahnya. Jika kamu ingin mengambil mangkuk lainnya anda harus meletakkan sumpit Anda lagi dan melakukan cara yang sama seperti mangkung pertama.

7) Jangan ragu-ragu mengambil makanan, dan selalu berhenti sejenak untuk memnakan nasi Anda

makanan jepang
Gambar: Aladin

Tidak yakin apa yang akan kamu makan dulu? Sumpit yang melayang-layang diatas makanan atau lauk sebelum akhirnya memilih adalah pelanggaran etika. Ini perilaku buruk sehingga praktek seperti ini memiliki nama resmi, mayoibashi (迷い箸), secara harfiah berarti "sumpit yang ragu-ragu." Menyentuh makanan dengan sumpit dan kemudian tidak jadi diambil disebut sorabashi (空箸), atau "sumpit kosong," juga harus dihindari. Ada juga istilah utsuribashi (移り箸) yang secara harfiah berarti " transisi sumpit" yang berarti harus mengambil jeda antara memakan nasi dan lauk hal ini hendaknya dilakukan.

8) Jangan meletakkan sumpit Anda di bagian atas mangkuk Anda

Gambar: Kenpoku

Anda mungkin pernah melihat hal ini dilakukan berkali-kali dan tampaknya perbuatan seperti ini adalah perbuatan yang benar untuk dilakukan, tetapi menggunakan mangkuk sebagai tatakan sumpit merupakan pelanggaran etika. Jika Anda ingin meletakkan sumpit Anda, Anda harus meletakkannya pada tempatnya yang disebut hashioki (箸置き). Jika tidak tersedia, gunakan pembungkus sumpit datang untuk membuat tempat sumpit anda sendiri. Jika pembungkus tidak tersedia, Anda harus beristirahat sumpit Anda di sisi nampan atau barang lainnya yang serupa di atas meja.

9) Jangan gunakan ujung sumpit lainnya untuk mengambil makanan

Karena punggung dari sumpit yang dipegang tangan anda sebenarnya bukan daerah yang sangat bersih dan tidak boleh digunakan untuk mengambil makanan. Mintalah pelayan untuk sepasang sumpit baru atau secara sopan mengatakan, jika bashi de Shitsurei shimasu (maafkan saya untuk menggunakan sumpit saya sendiri), dan mengambil makanan menggunakan sumpit anda sendiri sebenarnya adalah hal yang tepat untuk dilakukan.

10) Jangan pernah mengangkat makanan Anda di atas mulut Anda

Banyak orang mengangkat makanan mereka untuk setingkat mata anda sambil berkata itadakimasu sebelum makan. Namun, etiket yang tepat menyatakan bahwa Anda tidak harus menaikkan makanan anda di atas mulut Anda karena mulut merupakan tingkat tertinggi sumpit gak sampe mata.

Bonus *** ***

Banyak orang sudah mengetahui hal ini, beberapa aturan lain seperti tidak pernah menusuk makanan dengan sumpit Anda merupakan hal yang tabu. Anda juga tidak boleh menempatkan sumpit Anda berdiri tegak di nasi karena ini mengingatkan kebiasaan pemakaman dan dipandang sebagai pertanda buruk.
Otak Jepang 5667902253681825285

Posting Komentar Default Comments Disqus Comments

  1. Saya baru tahu nih :D makasih informasinya,,
    rumit sekali ya :D tapi keren + unik sih .. mantep buat jepang dan OtakJepang.com

    BalasHapus

Kamu dapat menambahkan video di kolom komentar dengan format [video]link video kamu[/video] atau [img]url gambar[/img] untuk menambatkan gambar di komentar kamu.

emo-but-icon

Beranda item

Recent Post

Begini yang Orang Jepang Lakukan Jika Hidung Mampet

Random Posts